Advertisement
Advertisement
Episode 4 Part 1


All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 3 Part 2
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 4 Part 2

Sesampai di rumah, Yi-deum menari saat dia mengganti pakaian, tidak menyadari bahwa Sang-yoon mengamatinya dari kamera tersembunyi. sampai dia keluar dari kamar mandi, dia memperhatikan bahwa cermin kamar mandinya berkedip. Sambil menarik kenop, dia terkejut saat menemukan kamera mungil itu.

Sementara itu, Jin-wook kembali ke gedung dan menunggu lift, melihat Sang-yoon saat dia keluar dari tangga. Jin-wook mulai mengikuti, tapi makelar itu menangkapnya untuk mengatakan bahwa dia menemukan penyewa baru untuk apartemen Yi-deum.

Berpikir cepat, Jin-wook bertanya apakah orang ini mengenakan topi hitam seperti yang baru saja dilihatnya pada Sang-yoon, dan ketika makelar mengonfirmasikannya, dia meminta kode sandi untuk apartemen Yi-deum. Jin-wook panik meraba-raba dengan keypad tapi berhasil membuka pintu sebelum masuk dengan hati-hati.





Dengan ketakutan, Yi-deum bersembunyi di belakang, memegang papan penggorengan. Saat langkah kaki Jin-wook mendekat, dia melompat keluar, menggedor pan. Yi-deum akan memukulnya, dan untungnya Jin-wook meraih tangannya untuk menghentikannya. Akhirnya melihat penyerang kelegaan melihat wajah yang dikenal menyingkirkan kekuatan dari kaki Yi-deum, dan Jin-wook menangkapnya saat ia jatuh ke lantai.

Khawatir, Jin-wook bertanya apakah dia baik-baik saja, tapi Yi-deum marah, menanyakan untuk mengetahui apa yang ada dipikirkannya dengan menerobos masuk ke apartemennya seperti itu. Jin-wook mulai memberitahunya tentang menemui Sang-yoon, tapi dia memotongnya dengan menanyakan apakah dia memasuki apartemennya saat dia tidak di rumah, dan apakah dia orang mesum yang memasang kamera. Frustrasi, Jin-wook hanya bisa mendesah tak percaya.




Potong ke: Seorang petugas mengeluarkan kamera sementara pertanyaan lain tentang makelar tenar tentang Sang-yoon. Melirik dengan gelisah pada Yi-deum, makelar mengatakan bahwa seorang mesum berpenampilan penipu tidak terlihat seperti penipu, tapi sementara Yi-deum bersedia memberikannya, dia ingin tahu dimana dia saat Sang-yoon memasang kamera. Pengacara itu mulai berargumen bahwa dia sedang melakukan panggilan bisnis tapi berjalan di bawah tatapan Yi-deum, bergumam bahwa dia tidak memiliki alasan.

Petugas menyerahkan kamera ke Jin-wook, dan dia sedikit melunak melihat wajah Yi-deum yang tertekan. Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka akan mulai dengan melihat rekamannya, tapi saat itu juga, salah satu petugas mengetahui bahwa Sang-yoon telah menyerahkan diri.

Duduk di kantor polisi, Sang-yoon dengan murung memberikan pernyataannya kepada seorang petugas. Mata tertunduk, dia mengatakan bahwa dia merasa difitnah saat di interogasi Yi-deum, tapi sangat menyesalkan melakukan hal bodoh semacam itu.



Di belakangnya, Yi-deum marah saat ke kantor polisi, dan dia mengernyit saat mata mereka bertemu. Dengan cepat melirik sekeliling, Yi-deum membawa alat pemadam api dan mengayunkannya ke arah Sang-yoon, tapi langkah Jin-wook untuk menghentikannya. Dengan tenang, dia menunjukkan bahwa membuatnya terluka hanya akan membebaskan Sang-yoon, dan seolah memberi isyarat, Sang-yoon turun ke lantai untuk memohon pengampunan Yi-deum.

Dengan pahit, Yi-deum bertanya apakah dia senang melihat dia telanjang, tapi Sang-yoon hanya menunduk dan meminta maaf. Sambil meringkuk, Yi-deum berjanji untuk menghancurkannya, hanya karena Sang-yoon menyeringai sebagai jawaban. Berbisik sehingga hanya dia yang bisa mendengarnya, punggungnya sangat bagus untuk di tonton sendiri tidakannya tergantung kepada Yi deum. Terang sekali, Yi-deum bahkan tidak bergerak saat Jin-wook mengangkut Sang-yoon pergi.






Keesokan harinya, Penyidik Gu menjelaskan kepada Yi-deum dan Jin-wook bahwa kamera hanya mengirim video itu dan rekaman sebenarnya ada di tablet Sang-yoon. Nodding, Jin-wook menyarankan agar mereka menontonnya, tapi sebelum Investigator Gu bahkan bisa menyalakannya, Yi-deum merenggut tablet itu.

Karena ngeri membayangkannya, Yi-deum mengatakan bahwa dia akan memeriksanya sendiri. Protes Jin-wook, tapi terdiam saat Yi-deum menangis karena tertangkap basah di kamar mandi. Dia mengatakan kepada mereka untuk memulihkan rekaman dari PC yang rusak terlebih dahulu dan kemudian kita akan menangkapnya.

Memeluk perangkat ke dadanya, Yi-deum melirik sekeliling dengan gugup dan akhirnya masuk ke kamar mandi. Mengunci diri, dia dengan gemetar membuka salah satu videonya dan hampir tidak bisa melihat layar saat matanya mulai menangis.





Pada pertemuan tim, Jaksa Min bertanya tentang rekaman itu, tapi ketika Yi-deum enggan menjawabnya, Jin-wook mengatakan bahwa Yi-deum membawa tablet itu untuk dilihat lebih dulu. Dengan kesal, Yi-deum mengakui bahwa dia shock, dan dua jaksa wanita lainnya melakukan pembelaannya, menawarkan untuk menangani kasusnya.

Yi-deum dengan cepat mengucapkan terima kasih tapi dia menolak, dengan alasan kebutuhan untuk mengurus masalahnya sendiri. Jaksa Min menunjukkan sebagai korban, Yi-deum menginterogasi Sang-yoon akan dipandang sebagai balas dendam, namun Yi-deum menjelaskan bahwa dia hanya bermaksud melakukan yang terbaik untuknya sebagai jaksa penuntut korban asli. Karena menerima ini, Jaksa Penuntut Min menugaskan kasus Yi-deum ke Jin-wook, dia terlihat sangat kecewa.





Di atas atap, Jin-wook berkata pada Yi-deum bahwa dia menolak membawa kasusnya. Dia tahu bahwa dia tidak berniat menyerahkan tablet itu dan hanya akan mendorongnya ke depan dengan senioritasnya, tapi dia berpendapat bahwa mereka memiliki cukup banyak untuk menuntut Sang-yoon sebagaimana adanya. Meskipun protes Jin-wook, Yi-deum bersikeras.

Frustrasi, Jin-wook mengulangi bahwa ia tidak akan mengambil kasusnya, tapi Yi-deum menyatakan bahwa insiden itu sebagian salahnya. Dia mengingatkannya bahwa dialah yang menginginkannya keluar dari apartemen. Menutupi wajahnya, dia tersedak bahwa dia tidak akan tertangkap kamera dan mengalami penghinaan seperti itu ... hanya untuk dipanggil oleh Jin-wook karena berpura-pura.

Mengaku bahwa dia memegang beberapa tanggung jawab, Jin-wook yakin bahwa dia hanya akan memberinya satu hari untuk menyerahkan tablet itu, atau dia akan terpaksa melaporkannya karena menahan bukti.





Jo Gap-soo berbaris melalui pasar ikan yang sibuk dengan pagar betis kampanye, dengan antusias menyapa warga negara namun begitu dia jauh dari kamera dan orang banyak, dia menggerutu dengan kesal karena pemilihan umum mengganggu. Tangan kanannya membisikkan sesuatu di telinganya dan adegan itu langsung meluncur ke kantornya, di mana dia mengatakan pada seorang pria melalui telepon bahwa mereka akan menjual Hotel Hyunjae begitu dia memenangkan pemilihan.

Orang di ujung sana mengatakan kepadanya untuk tidak repot-repot dan hanya mengirim pengacara yang baik. Begitu dia menutup telepon, Pengacara Heo masuk ke kantor, menawarkan untuk menangani kasus ini. Dia tercengang saat dia dengan cepat turun, dan mencemooh saat dia menyarankan agar mereka menggunakan Yi-deum, tapi Jo Gap-soo mencatat bahwa Pengacara Heo kalah dari Yi-deum. Dia mengabaikannya menyuruh Sang-ho untuk membawa Yi-deum untuknya.





Setelah menerima kasusnya, Pengacara Heo bertemu dengan Sang-yoon di penjara. Dia senang memilikinya mewakili dia, tapi Pengacara Heo mewaspadai semua dakwaannya. Sang-yoon menunjukkan bahwa mereka tidak dapat membuktikan bahwa dia mengupload sesuatu, dan dia mengancam Yi-deum bahwa dia akan mengupload video secara online jika dia mencoba mengungkapkannya.

Tak terhibur, Pengacara Heo bertanya-tanya apakah dia bermaksud agar di masukan ke dalam penjara, tapi alasan Sang-yoon ini adalah pelanggaran pertamanya dan berpikir bahwa jika dia akan bertindak seolah-olah dia menyesal, dia akan pura-pura menangis. Pengacara Heo mengatakan kepadanya bahwa meskipun dia biasanya tidak mengambil kasus seperti ini, dia membuat pengecualian karena Yi-deum-bagaimanapun, Sang-yoon perlu memberitahu segalanya.

Sesampainya di kantor mereka keesokan paginya, Jin-wook memperhatikan ketidakhadiran Yi-deum dan mencoba untuk memanggilnya. Ternyata dia terbaring di salah satu tempat tidur di ruang istirahat mereka, dan ketika ponselnya berdering, dia menyimpulkan bahwa dia akan menangkap Sang-yoon dengan video korban yang asli. Teleponnya berdering lagi, tapi kali ini, ini Investigator Gu.




Sayangnya, berita Investigator Gu tidak bagus. Meski ia selesai memulihkan file di PC, video korbannya rusak dan hanya audio yang utuh.

Yi-deum dan Jin-wook bertemu dengan Pengacara Heo dan hakimnya. Pengacara Heo berpendapat bahwa bukti penuntut tidak sah karena video utama tidak memiliki visual, dan rekaman lainnya bisa menjadi milik teman sekamar Sang-yoon, karena mereka berbagi komputer. Argumen utamanya, bagaimanapun, adalah mereka menangkap Sang-yoon dan menggeledah rumahnya tanpa surat perintah.

Yi-deum menunjukkan bahwa tidak ada pilihan selain bertindak sebelum mendapatkan surat perintah karena takut Sang-yoon akan menghancurkan buktinya, namun hakim tersebut berpendapat bahwa mereka melanggar prosedur dan kemudian diam mengenai hal itu. Mengabaikan video dari bukti, dia bertanya di mana video Yi-deum berada, dan Jin-wook ragu sebelum Jin-wook mengakui bahwa ada masalah.

Yang mengejutkan Jin-wook, Yi-deum dengan cepat meyakinkan hakim bahwa video tersebut dipulihkan, tapi dia tampak cemas saat Pengacara Heo mencatat ungkapan mereka dengan saksama.






Di luar, Jin-wook menghampiri Yi-deum, apa yang akan dia lakukan sekarang video Song Ga Young di kecualikan dan Sang-yoon boleh bebas. Dia bertanya lagi di mana tablet itu berada, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia membuangnya. Suara mereka meningkat saat dia memperingatkannya untuk tidak bercanda, dan dia berteriak bahwa dia mengatakan yang sebenarnya.

Potong ke: Mi-young dan Investigator Gu menyeret Yi-deum, yang benar-benar menendang dan menjerit, menyusuri lorong. Mereka mendorongnya ke ruang interogasi dan mengunci pintu, meminta maaf sebelum melarikan diri secepat mungkin.

Penyidik Gu kemudian memimpin pencarian kantor Yi-deum sementara Jin-wook menantang kekacauan di apartemen Yi-deum. Mengkaji kekacauan itu, Mi-young mengatakan bahwa itu tidak terlihat seperti rumah Yi-deum dalam beberapa saat, tapi Jin-wook bergumam bahwa hal itu selalu terlihat seperti ini. Dia kemudian mengatakan bahwa dia tidak ingin tidur di tempat kamera berada, yang memberi Jin-wook sebuah ide. Berputar sekitar, dia membenarkan jika ruang istirahat di kantor memiliki loker.




Kembali ke kantor, Jaksa Ma mencela Jin-wook karena membiarkan Yi-deum lepas kendali. Dia mengatakan kepadanya untuk menulis sebuah laporan dan kemudian memberikan pesan Yi-deum untuk menahan bukti, tapi Jin-wook memintanya untuk melepaskan Yi-deum. Dia menjelaskan bahwa meskipun dia juga tidak ingin melepaskan Yi-deum, dia adalah korban, dan mempertimbangkannya, dia bisa mengerti bagaimana perasaannya. Dia menambahkan bahwa dia juga yakin bahwa Yi-deum tidak begitu berpikir untuk membuang tablet itu.

Hal berikutnya yang kita tahu, Jin-wook melepaskan Yi-deum dari kurungan. Saat dia berjalan dengan cepat keluar, dia bertanya apakah dia lapar, dan meski dia mencemooh, perutnya mengkhianatinya dengan menggeram keras.

 




Di restoran, Yi-deum menyekop makanan ke mulutnya sementara Jin-wook bertanya lagi untuk tablet itu. Dengan kesal, dia menuntut untuk mengetahui apakah dia menunduk karena dia penyewa dan diam-diam difilmkan. Sambil mendesah, dia mengatakan bahwa dia tidak memandang rendah dirinya, setidaknya Yi deum menyadari bahwa tidak ada seorang pun yang ingin menjadi korban sama sepertinya yang tidak ingin menjadi korban.
Jin-wook mengatakan bahwa korban kedua yang enggan telah memutuskan untuk maju, tapi tanpa video Yi-deum, Sang-yoon bisa bebas. Yi deum bertanya apakah dia menyuruhnya untuk memilih antara mengundurkan diri dan memamerkan tubuhnya yang telanjang ke publik, Jin Wook mengatakan bukan tapi Yi deum setuju untuk mengadili pelaku atau melarikan diri sebagai korban.




Setelah itu, Yi-deum masuk ke ruang istirahat dan mengambil tablet dari lokernya. Dengan desahan yang pasti, dia menyalakannya ... dan mendapati file video terhapus.

Kami beralih ke pertemuan Pengacara Heo dengan Sang-yoon saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia telah memasang sebuah aplikasi di tabletnya yang menghapus video satu jam setelah dilihat. Dengan yakin, dia mengatakan kepadanya bahwa tidak mungkin penuntut mempertimbangkan hal ini, atau kalau tidak mereka akan menyerahkan video tersebut ke dalam bukti. Berpikir kembali pada perilaku Jin-wook dan Yi-deum yang cemas saat bertemu dengan hakim, Pengacara Heo tersenyum pada dirinya sendiri.






Hari persidangan, wanita yang enggan memberi kesaksian duduk di kotak saksi (meski di belakang sebuah partisi yang tidak jelas) dan memberikan pernyataannya. Dia menyesali bahwa dia takut mengajukan tuntutan saat videonya diupload, namun sekarang dia menyadari bahwa dia bisa mencegah lebih banyak korban dengan berbicara lebih cepat.

Pengacara Heo memulai dengan menanyakan apakah video tersebut diambil dengan persetujuan korban, dan sementara korban berpendapat bahwa Sang-yoon telah berjanji untuk menghapus videonya setelah itu, dia tidak dapat menyangkal bahwa dia telah setuju untuk memfilmkannya. Pengacara Heo kemudian menegaskan bahwa korban tidak pernah melihat Sang-yoon mengunggahnya, juga tidak pernah mengancam atau meminta uang kepadanya. Dengan berdebat bahwa Sang-yoon berdiri untuk tidak memperoleh apa-apa, dan bahwa apa yang disebut video tidak dapat dibuktikan oleh jaksa penuntut, Pengacara Heo menyatakan bahwa Sang-yoon tidak dapat dinyatakan bersalah atas kejahatan yang dia tuduh.