Advertisement
Advertisement
Episode 16 Part 1


All images credit and content copyright: SBS

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS While You Were Sleeping Episode 15 Part 2
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS While You Were Sleeping Episode 16 Part 2

Woo-Tak mengakui bahwa ia menganggap Hak-Young sebagai pelakunya pada awalnya juga, karena dialah satu-satunya orang yang ditangkap di semua rekaman CCTV yang memasuki atau meninggalkan gedung pada saat kematian.

Pada saat yang sama, Yoo-bum mengatakan pada Hong-joo bahwa ini bisa jadi merupakan kecelakaan yang tidak disengaja-bahwa itulah yang akan dia bantah jika dia adalah pengacara Hak-Young. Dia mengatakan itu tidak menjelaskan simbol di lantai yang ditarik dalam darah korban, tapi Yoo-bum mengatakan tidak ada korban atau menduga ada darah di tangan, kaki, atau pakaian mereka.

Jae-chan berpendapat bahwa Hak-young punya banyak waktu untuk membersihkan darah, dan Hak-young perlu membuktikan bahwa dia tidak menggambar simbol berdarah itu untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah. Tapi Woo-tak menolak dengan cerdik bahwa terserah pada jaksa untuk membuktikan bahwa dia melakukannya, bukan sebaliknya.






Jaksa lainnya mencatat bahwa polisi tersebut terdengar seperti seorang pengacara, khawatir Jae-chan mungkin mendapatkan akses yang benar. Jaksa Lee mencoba mengiriminya pesan telepati untuk bertanya mengapa Hak-young berlari, dan saat Jae-chan mengatakan hal itu, dia bertanya-tanya apakah dia bisa mendengar pikirannya.

Woo-tak mengatakan bahwa dia menyuruh Hak-young untuk lari jika dia bersalah, berjanji untuk melihat ke arah lain, atau menyerahkan dirinya jika dia tidak bersalah, dan mempercayai hukum. Dia menambahkan bahwa kata-kata yang digunakan oleh dia adalah "membuktikan kepolosan ku" dan "menemukan pembunuh sebenarnya," bukan "membuat ku menjadi alibi." Itu memberi Jae-chan jeda.

Woo-tak menerima skenario Jae-chan bahwa Hak-young memiliki motif untuk membunuh jika dia kecewa dengan rating layanan pemanah yang buruk dan berangkat saat dia diminta untuk mengeluarkan daur ulangnya. Tapi CCTV dengan jelas menunjukkan bahwa dia mengeluarkan daur ulang setelah diduga membunuhnya dalam kemarahan, yang bertentangan dengan teori tersebut. Bahkan Chief Choi pun setuju bahwa itu tidak masuk akal, dan sekarang semua orang kecuali jaksa penuntut sudah mulai meragukan kesalahan Hak-Young itu.



Kilas balik untuk makan siang, di mana Jae-chan telah meminta Chief Choi apakah benar mungkin bagi Hak-Young untuk membunuh pemanah, membuat simbol berdarah, membersihkan semua darah, dan berjalan keluar dalam 13 menit dia berada di gedung tersebut. . Chief Choi setuju bahwa itu tidak sesuai dengannya, tapi mereka tidak memiliki tersangka lainnya.

Jae-chan berargumen bahwa kurangnya tersangka lainnya tidak dapat memastikan siapa yang mereka temui, dan bertanya-tanya apakah dia seharusnya mengabaikan perintah jaksa agung dan memberhentikan kasus tersebut. Chief Choi memperingatkan bahwa dia akan dipecat di tempat, tapi mengatakan kepada Jae-chan untuk mencoba menjadi sedikit rendah hati.

Jae-chan telah mengambilnya secara harfiah, bertanya-tanya apakah dia bersikap sombong, tapi Chief Choi bertanya mengapa dia berasumsi bahwa atasannya tidak akan melihat kebenaran yang sama dengan yang dia lihat. Saat itulah Chief Choi membuat rencana untuk mengundang seluruh tim ke interogasi, sehingga dia bisa meyakinkan mereka tentang keraguan yang sama seperti yang dia alami.



Yoo-bum mengatakan pada Hong-joo bahwa tidak mungkin Jae-chan mendapat vonis bersalah, karena tidak cukup bukti untuk diadili. Dia mengatakan bahwa Jae-chan akan membutuhkan pertolongan Hong-joo, dan memberinya sebuah amplop dan menyebutkan bahwa ayah dari Hak-Young dihukum karena tuduhan mengenakan obat. Berkas tersebut berisi rekaman anak-anak Juven yang disegel, untuk pencurian dan penyerangan.

Yoo-bum mengatakan kepadanya untuk melaporkan ini, mengatakan bahwa itu akan cukup untuk mendapatkan sebuah keyakinan. Kami melihat bagaimana hal itu akan berjalan seperti yang direncanakan Yoo-bum media akan melompat ke cerita dan netizen akan melakukan pencarian pelaku. Hong-joo tidak percaya dia memintanya untuk memanipulasi opini publik, tapi dia berpendapat bahwa mereka mendukung sentimen publik dan membantu menjaga pembunuh di balik jeruji besi. Dia menggunakan segelas cola penuh sebagai contoh untuk menunjukkan untuk memenuhi bukti agar Jae Chan bisa mendakwanya. 




Saat Hong-joo merenungkan amplop di dalam mobilnya, pemandangan berubah dari hari ke malam ada Jae-chan dan joki Hong-joo melalui persimpangan dengan sepeda motornya, 13 tahun yang lalu. Mereka mengejar perwira Junior sampai lampu itu padam, akhirnya mengejar mobilnya yang ditinggalkan di dekat tepi pantai. Mereka berlari melintasi lapangan dan menemukannya saat dia berjalan ke air untuk tenggelam, dan Jae-chan mengikat tali di badannya dan menyuruh Hong-joo menariknya dari ujung yang lain.


Hong-joo bertanya mengapa harus memikirkan bagaimana saudara laki-laki polisi membunuh ayahnya, dan menjatuhkan tali itu, Hong Jong menolak menyelamatkan seseorang yang dibencinya. Jae-chan telah menyeretnya (aku harus terus mengingatkan diri ku bahwa Jae Chan mengira Hong joo anak laki-laki) dan berteriak bahwa membenci seseorang bukanlah alasan untuk membiarkan mereka meninggal.


Jae-chan mengatakan bahwa perwira Junior sama seperti mereka-kaget dengan apa yang terjadi, sangat ingin mengembalikan waktu, berharap itu hanya mimpi. Dia meletakkan tali di tangannya dan memerintahkan, "Selamatkan kami-aku dan ajushi itu juga kamu harus menyelamatkan kami, jika tidak kamu akan menyesalinya." Dia mengatakan bahwa dia akan mempercayainya dan melompat ke air. , benar-benar meninggalkan garis hidupnya di tangannya. Hong-joo berdiri di sana menatap tali itu, memikirkan pilihannya.




Kembali ke masa sekarang, Hong-joo menjemput Jae-chan setelah bekerja dan mereka pergi untuk minum kopi, di mana Cupid Barista menambahkan kue berbentuk hati sesuai pesanan mereka. Hong-joo bertanya tentang kasus ini dari catatan, dan Jae-chan mengatakan kepadanya bahwa dia mungkin tidak dapat mendakwa.

Dia memegang tangannya dan memintanya untuk mendengarkan, dan menjelaskan bahwa dia mencoba mencocokkan potongan teka-teki itu dengan Hak-young sebagai si pembunuh, tapi mereka tidak cocok. Dia juga menemukan bahwa pemanah menderita masalah telinga kronis yang menyebabkan pusing dan pingsan, dan luka-lukanya sesuai dengan kejadian dia jatuh di mana dia menyentuh bagian belakang kepalanya.

Hong-joo mengatakan itu tidak menjelaskan simbol dalam darah, dan Jae-chan setuju bahwa itu adalah satu teka-teki yang belum mereka selesaikan. Simbol itu dibuat dalam satu garis kontinu, dan dia memiliki keraguan tentang bagaimana Hak-young bisa melakukannya dan membersihkan semua jejak kaki dan jejak darah lainnya dalam 13 menit.