Advertisement
Advertisement
Episode 11 Part 2


All images credit and content copyright: SBS

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS While You Were Sleeping Episode 11 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS While You Were Sleeping Episode 12 Part 1

Di stasiun, Hong-joo mendapat dua tumpukan kartu bisnis baru dan reporter Sunbae-nya Reporter Bong mengatakan kepadanya bahwa dia akan membutuhkan mereka semua karena personilnya telah diserahkan ke kantor polisi dan kantor kejaksaan pada tahun dia pergi.

Bong sunbae adalah seorang hardass dan memberitahu Hong-joo untuk mengetahui apa yang terjadi di kantor polisi dan pemadam kebakaran dan kantor kejaksaan setiap saat, tapi sepertinya dia sudah terbiasa dengan ini dan mendesah bahwa ini dimulai.

Petugas Woo-tak dan rekannya kembali ke restoran ibu untuk kembali ke sisi baiknya. Mereka menyatakan bahwa mereka tidak memerlukan tanda terima uang tunai kali ini, tapi Ibu mengatakan bahwa petugas polisi tegak tidak boleh seperti itu. aku suka bahwa mereka memiliki waktu yang sulit untuk keluar. Woo-Tak bersikeras bahwa dia tidak ada di sini untuk melihat Hong-joo, tapi dia membuka lehernya saat pintu terbuka, dan ibu memperhatikannya sambil tersenyum.



Untuk kesenangannya, Hong-joo sedang menunggu Woo-Tak di kantor polisi, di mana dia melakukan putarannya. Dia menyerahkan kartu namanya dan mengatakan bahwa dia sudah kembali bekerja, karena dia tidak bisa menghabiskan hidupnya hanya dengan cantik, dan menambahkan rambut untuk ukuran yang baik.

Petugas wanita yang naksir Woo-Tak terlihat kecewa melihatnya sangat ramah dengan wanita lain, dan bahkan rekannya bertanya-tanya apakah Woo-tak dan Hong-joo adalah sesuatu yang lebih. Maksud kamu, kamu benar-benar mengira dia sangat mencintai samyupsal?

Hong-joo melompat dengan gugup saat Bong sunbae memanggil untuk mendengar laporan terakhirnya, dan dia memohon kepada Woo-Tak untuk memberikan sesuatu padanya, katakan apa saja. Dia mengatakan ada serangkaian pembunuhan kucing serial di daerah tersebut, dengan jumlah korban tewas sekarang lebih dari seratus. Mata Hong-joo melebar saat ia menyambungkannya ke sunbae-nya, dan Woo-tak menyeringai saat dia merasa puas dengan tipnya.



Di kantor kejaksaan, Jae-chan mengetahui bahwa Hee-min telah diberi nama Chicken Oppa Kang Dae-hee, yang menurut Jaksa Penuntut Lee itu adalah kecelakaan lalu lintas yang dia proses malam harinya saat dia memanggil Jae-chan.

Klaim asuransi dan tuduhan pembunuhan membunyikan bel dan Jae-chan berpikir kembali ke mimpinya, bertanya-tanya apakah ini orang yang sama yang membunuh saudara laki-laki dan perempuannya. Tapi dia diberitahu bahwa adiknya masih hidup, yang membingungkannya. Jae-chan bertanya apakah ada kemungkinan pelakunya bisa bebas, tapi Jaksa Lee mengatakan dia mengaku telah ditangkap. Masalahnya, pembelanya adalah Yoo-bum.

Yoo-bum dan Hee-min bertemu di depan mesin penjual otomatis sebelum persidangan mereka, dan dia mengatakan tidak biasa bahwa mereka akan memiliki dua hakim perempuan dalam persidangan mereka, yang menurutnya sedikit memprihatinkannya, berharap persidangan itu adil. Salah satu hakim yang bersangkutan kebetulan berjalan tepat di belakangnya saat dia mengatakan ini, dan menunjukkan betapa anehnya bahwa sepertinya tidak ada yang mempertanyakan jenis kelamin hakim saat berusia tiga tahun, ketika tiga pria untuk menjadi nol, wanita sebenarnya jauh lebih condong. bukan?


Saat mereka menunggu persidangan dimulai, terdakwa Dae-hee bertanya kepada Yoo-bum, probabilitas kemenangan mereka, dan Yoo-bum mengatakan itu 99 banding 1. Dae-hee berasumsi bahwa dia berarti mereka 1, tapi dia tersenyum dan mengatakan bahwa itu adalah 99.

Pada saat yang sama, Jaksa Lee meyakinkan Jae-chan bahwa mereka memiliki kesempatan 99 persen untuk menang, dan mereka benar-benar harus menang, karena dia mengacaukan malam kecelakaan mobil dengan menandatangani pemeriksaan medis yang tidak melakukan otopsi. . Jae-chan tidak begitu yakin dan terus meminta konfirmasi agar mereka bisa menang.

Hee-min menceritakan kasus ini dalam pernyataan pembukaannya: Dae-hee gagal dalam beberapa investasi dan meminta saudaranya untuk menandatangani tujuh polis asuransi yang berbeda, setelah itu dia menyebabkan kecelakaan mobil dan membunuh saudaranya dengan sengaja untuk mengumpulkan 2.7 miliar uang asuransi. Yang mengejutkan, pembela mengaku tidak bersalah.



Saat makan siang, Hee-min memberitahu rekan-rekannya bahwa dia senang dia mengaku tidak bersalah dan bukannya mencoba mengurangi hukuman, tapi Jae-chan masih merasa ada yang tidak beres. Dia bertanya-tanya apakah Yoo-bum bisa meminta pengakuan kliennya dengan sengaja untuk mencegah penyelidikan polisi agar tidak acuh, karena tahu bahwa dia akan membatalkan banyak hal dalam persidangan.

Jaksa Penuntut Umum Sohn setuju dengan Jae-chan, dan dia mengirim jari-jarinya untuk mengambil sisinya, hee. Mereka kaget saat bos mereka berdoa diam-diam sendiri, tapi dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka akan berdoa secara terpisah untuk diri mereka sendiri mulai sekarang, dan bahkan memberitahu Hee-min untuk mempertimbangkan peringatan Jae-chan. Wow, apakah Hong-joo melakukan semua itu dengan wicaranya tempo hari? Aku lebih terkesan dengannya.

Hee-min pasif-secara agresif memuji Jae-chan karena telah mendapat peringatan bijak sejauh itu melampaui beberapa bulan pengalaman kerjanya, menyiram makan siangnya yang malang dengan gundukan lada untuk penekanan.


Jae-chan mengeluh tentang kepada Seung-won malam itu sambil menyedot debu ... sepertinya dia dibuat untuk pemotretan. Pwahahahaha. Apakah kamu benar-benar berpakaian untuk membintangi mimpi Hong-joo? Ini tak ternilai harganya.

Ketika Seung-won berpendapat bahwa dia mengalahkan kembalinya Hee-min, Jae-chan akhirnya menyedot debu Seung-won sebagai gantinya, hanya untuk mengingat separuh jalan yang Hong-joo lihat. Jadi dia tiba-tiba berubah secara robotik sopan, yang hanya membuat Seung-won ketakutan.

Seung-won terlambat memperhatikan rambut Jae-chan dan memanggilnya keluar untuk memakai krim BB. Dia tersenyum puas saat menyadari bahwa Jae-chan melakukan ini karena mimpi Hong-joo, dan menggoda dia tanpa ampun.


Jae-chan menaikkan kekosongan pada dirinya, dan kemudian tiba-tiba teringat bahwa Hong-joo memperingatkannya tentang skenario ini. Dia sadar bahwa dia juga pernah melihat ini dalam mimpinya, dan dia jatuh di atas Seung-won dalam kekalahan, meratap, "Dia adalah CCTV manusia!"

Hari Hong-joo berakhir dengan briefing staf, di mana Bong sunbae menyuruhnya untuk mengikuti cerita pembunuh kucing serial. Dia berkeras bahwa ada sesuatu yang layak digali ke sini, menunjukkan bahwa dahulu pembunuhan berantai adalah pembunuhan hewan. Hong-joo mendesah, ingin menutupi cerita manusia, bukan kucing.



Dalam mimpi seseorang, Hong-joo gemetar gugup saat Dae-hee menaiki tangga pada malam yang penuh badai, tangannya berlumuran darah. Dia meringkuk di sudut dengan seseorang yang menggunakan sepatu kets (mungkin adik perempuan Dae-hee?), Dan Hong-joo berkata dengan suara keras, "Jae-chan-sshi, jika kebetulan kamu melihat momen ini dalam mimpimu ..."

Dia menjerit, dan mereka pergi berlari dengan Dae-hee di belakang mereka.

Jae-chan terbangun dari mimpi yang diliputi keringat. Ruh-roh, hujan di luar ...