Advertisement
Advertisement
Epiosde 5 Part 2

Won-joon mengatakan bahwa tidak semua pria tertarik pada wanita seperti Hong-ah, yang membuatnya marah. Dia menantangnya untuk melihat dan melihat apakah dia bisa membuat Jung-sun jatuh kepadanya.

Hyun-soo muncul di kantor Jung-woo setelah semua, tepat waktu. Dia mengatakan bahwa dia pikir para penulis cenderung terlambat, tapi Hyun-soo mengatakan bahwa dia bukan seorang penulis. Jung-woo berpendapat bahwa jika Kamu menulis, maka Kamu adalah seorang penulis, membuat Hyun-soo memutar matanya.

Memperhatikan bahwa dia sangat ceria untuk seseorang yang baru dipecat, Jung-woo meluncurkan kartu namanya ke Hyun-soo dan mengatakan bahwa dia memerlukan seorang penulis untuk mengadaptasi beberapa novel dan web internet. Dia menawarkan gaji yang mengejutkan, hampir empat kali lipat dari apa yang Hyun-soo buat sebelumnya.


Tapi Hyun-soo menolak tawarannya, mengatakan bahwa itu terlalu bagus untuk menjadi kenyataan dan dia merasa ingin mempekerjakannya karena mereka pergi ke sekolah yang sama. Jung-woo tidak menyangkalnya, lalu turun ke banmal karena dia adalah sunbae-nya. Senyum Hyun-soo dan berdiri untuk pergi, dengan sarkastik memanggilnya "sunbae-nim," tapi dia merasa tidak percaya saat Jung-woo mengatakan bahwa penolakannya membuatnya tampak kompeten.

Hyun-soo menyindir bahwa dia sering tampak kompeten saat tidak melakukannya, memperingatkannya agar tidak tertipu. Jung-woo hanya melipat kartu namanya ke tangannya, mengundangnya untuk mencoba membodohi dia tapi memperingatkan bahwa dia tidak akan mudah menemukannya.

Jung-sun dan ibunya minum di balkonnya malam itu. Jung-sun nampaknya jauh lebih tenang, meski barbs terbang dengan mudah di antara keduanya. Dia menawarkan untuk mati jika dia menginginkannya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat menyakitinya dengan kata-kata yang tidak dia maksudkan lagi. Akhirnya Jung-sun menyerahkan ibunya sebuah amplop uang tunai untuk membayar biaya untuk menemukannya dan berjanji untuk memberinya tempat, karena dia tidak ingin tinggal bersamanya.


Ibu mencoba meyakinkannya untuk pergi ke Paris bersamanya dan menyelesaikan studinya, lalu mengubah topik pembicaraan dan mengatakan bahwa ayahnya menyesal telah menikah sebelum berusia tiga puluh tahun. Dia bilang dia takut dia akan mengalahkan wanita juga, yang menyuruh Jung-sun menyuruhnya untuk tidak menganggap dia seperti ayahnya.

Ibu mencoba mengatakan bahwa dia ingin melakukan sesuatu untuk membantu masa depannya seperti ibu lainnya, tapi dia hanya bergumam bahwa orang tidak berubah sebelum bangun untuk pergi. Dia memanggilnya, "Aku melihatnya. Dia datang menemuimu di rumah, "dan Jung-sun berputar kembali untuk memerintahkannya agar tidak mendekati Hyun-soo.

Minuman Hyun-soo dengan Hong-ah di tempatnya, dikelilingi oleh penelitiannya tentang steak untuk drama yang sedang dia tulis. Dia menyebutkan bahwa dia mewawancarai Jung-sun tentang hal itu, dan ketika Hong-ah bertanya bagaimana dia berhubungan dengannya, Hyun-soo mengatakan dia memiliki ponsel.


Hong-ah bertanya tak percaya apakah mereka berkencan, tapi Hyun-soo menyangkalnya, mengatakan bahwa dia jauh lebih muda. Hong-ah santai dan mengatakan kepadanya untuk tidak pergi bersamanya bahkan jika dia menyukainya, karena dia seorang playboy.

Hyun-soo tidak percaya padanya, sampai Hong-ah mengatakan bahwa Jung-sun sering menggila dengannya saat mereka pertama kali bertemu. Hyun-soo tampaknya kehilangan kepercayaan pada hal itu, dan ketika Hong-ah meminta nomor Jung-sun, dia menyerahkannya.

Di pagi hari, sepeda Jung-matahari melewati tempat Hyun-soo saat dia pergi. Dia bertanya apakah dia akan bekerja, dan dia menertawakannya saat dia mengatakan bahwa dia dipecat dan wajahnya terlihat kecewa. Dia bilang dia pergi ke perpustakaan perguruan tinggi lamanya untuk mengerjakan naskah masuk kontes, dan dia menawarinya di sepedanya.



Dia menolak, tapi hal berikutnya yang Kamu tahu, dia mengintaiinya di bagian belakang sepedanya dan mengakui bahwa dia berubah-ubah seperti itu. Mereka melewati benjolan, dan mereka berdua saling meraih satu sama lain. Hyun-soo memeluk pinggang Jung-sun saat mereka berdua tersenyum. Ketika dia melepaskannya, mereka membuat rencana untuk bertemu di kampus untuk makan siang.
Hong-ah menghabiskan pagi harinya untuk bekerja dan memanggil Jung-sun sesudahnya, membingungkannya saat dia bersekongkol dengannya karena tidak memberinya nomor teleponnya secara langsung, dan percakapan mereka dengan cepat beralih ke pemalsuan dan kebalikan ("Apakah aku harus menelepon Kamu? "" Ini adalah perilaku dasar! "" Mengapa Kamu marah? "" Aku tidak tahu! ").


Hong-ah menenangkan diri, lalu memerintahkan Jung-sun untuk membuatnya memesan restorannya untuk hari Jumat. Jung-sun menyuruhnya untuk menelepon restoran dan melakukannya sendiri, dan saat dia membentaknya lagi, bertanya-tanya mengapa dia tidak pernah membiarkannya menang, dia menjawab, "Karena kami merasa nyaman. Karena kita berteman. "

Di perpustakaan, adegan drama Hyun-soo dimainkan saat dia menulis. Tapi dialognya bukan narasi-dia menggumamkannya keras-keras dan mengganggu pasangannya. Ketika murid itu memberinya sebuah catatan yang menyuruhnya diam, dia berkemas dan pergi, merasa malu.