Advertisement
Advertisement
Episode 4 Part 2



All images credit and content copyright: MBC

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS 20th Century Boy and Girl Episode 4 Part 1
Saat Jin-jin dan Young-shim menertawakan video tersebut, dagunya Ah-reum mulai goyah, lalu tiba-tiba dia menangis tersedu-sedu. Dia meraung bahwa ini semua salahnya karena meminta Jin-jin untuk mengunjunginya di rumah sakit, Jin-jin dan Young-shim memeluknya dan meyakinkannya bahwa itu tidak benar.

Setelah meyakinkan PD agar membiarkan dia mengakses rekaman kalengan dari tembakan Hong Kong, CEO Park tertidur saat mengerjakannya. Dia bangun saat panggilan dari Jin-jin, berterima kasih padanya untuk merilis video tersebut, tapi ketika dia memprotes bahwa itu bukan dia, dia hanya bilang dia tahu dia suka bermain bodoh.



Ji-won berbicara dengan asistennya lagi, mengatakan kepadanya bahwa dia memutuskan untuk tidak melakukan merger. Asistennya menyebutkan bahwa video tersebut menyebar dengan cukup cepat, dan Ji-won mengucapkan terima kasih karena telah menyelamatkan temannya. Seperti yang telah kita lihat sebelumnya, asisten Ji-won berada di lokasi talk show dan dia memfilmkannya di teleponnya-jadi itu adalah video yang baru saja menjadi virus.

Ah, itu Ji-won yang menyelamatkan Jin-jin! Kami melihat dia menonton video malam itu di Hong Kong, dan temannya berkomentar bahwa garis kencan tidak seperti kebohongan. Tapi Ji-won menyeringai pada dirinya sendiri, berkata, "Dia tidak berbohong tentang hal-hal seperti itu."


Dalam perjalanan pulang ke rumah sakit, Ah-reum mendapat telepon dari Woo-sung, yang berteriak padanya karena pergi tanpa izin. Dia tidak percaya karena dia tidak mengatakan kepadanya bahwa dia adalah seorang pramugari, dan dia mengungkapkan bahwa pramugari adalah tipe idealnya, lalu memintanya untuk mengenalkannya pada beberapa temannya. Satu jalur pikiran, orang ini.

Pengacara Young-shim mewawancarai dengan, Kang Kyung-seok, memanggilnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia dapat bekerja minggu depan. Dia mendapat pekerjaan itu! Dia dengan tenang menerima, lalu menutup telepon dan melakukan tarian kemenangan sebelum berlari untuk memberi tahu ibunya.



Bos barunya tersenyum pada kartu di mana dia meminta Young-shim untuk menulis gaji yang diinginkannya. Kami melihat dia memikirkannya, dan mengingat suatu saat ketika dia mendapati ayahnya tidur siang di sofa, bergumam dalam tidurnya, "Pengacara ..." Dia telah melihat bahwa dompetnya kosong, jadi dia menulis di kartu bahwa dia ingin mendapatkan "cukup untuk memberi tunjangan ayah ku dengan murah hati."

Talk show PD menemukan CEO Jang masih berada di ruang editing, dan menendangnya keluar agar bisa melakukan pekerjaannya sendiri. Sebagai CEO Jang pergi, bagian terakhir dari wawancara tersebut diputar, ketika tuan rumah bertanya kepada Jin-jin apakah dia berencana untuk mengubah agensi sekarang karena kontraknya hampir habis.

Senyum CEO Jang memudar saat Jin-jin terdengar acuh tak acuh tentang kemungkinan itu. Tuan rumah bertanya apakah dia akan tertarik untuk bertemu dengan CEO agensi-nya, dan dia mengangguk, "Tentu, jika kamu membayar aku seratus miliar won." Awww!



Kami kembali ke tahun 2002, ketika Jin-jin muda baru memulai bisnis. Dia telah naik bus pulang suatu malam, dan dia melihat CEO Jang memasang poster untuk film pertamanya, menggigil kedinginan. Pada saat ini, CEO Jang balok dengan mata bersinar.

Sarapan di rumah Young-shim masih sepi setelah dia mengatakan kepada orang tuanya bahwa dia mendapat pekerjaan, dan satu-satunya komentar ayahnya adalah dia tidak begitu hebat karena ini hanya sebuah kantor kecil. Tapi kali ini, dia meninggalkannya sepotong ikan terpilih, yang dia bagikan dengan ibunya.

Jin-jin menghabiskan hari malas menonton film Love Story, dan saat Ali MacGraw mengatakan kalimatnya yang terkenal, "Cinta berarti tidak perlu mengatakan bahwa kamu menyesal," Jin-jin berpikir bahwa sebenarnya, cinta berarti tidak dapat mengatakan bahwa kamu menyesal, maafkan aku. Di sampingnya ada segelas teh ibunya.

Soem waktu kemudian, pria yang syuting video kamar tidur tertangkap dan ditangkap. Ternyata wanita dalam video itu adalah pacarnya, yang dia tekam saat kemarahan. Saat dia mengirim teman-temannya pulang dari restoran orang tuanya, Jin-jin melihat celemek yang menyembunyikan posternya berkibar tertiup angin, dan di bawahnya ada gambar kartun tiga jerapah.

Jin-jin pulang, dan meskipun dia hampir tidak dapat masuk ke dalam lift, pintu terbuka lagi beberapa detik kemudian karena ada Ji-won di dalamnya. Jin-jin masuk, dan seperti yang mereka lakukan saat mereka masih kecil, mereka naik lift ke lantai mereka dalam keheningan yang canggung.



Akhirnya Ji-won menyapa, dan Jin-jin menanggapi dengan sopan. Ji-won mengatakan bahwa dia pindah kembali ke lantai tiga belas, dan ketika lift terbuka, dia melangkah keluar. Tapi dia kembali menatap Jin-jin dengan tatapan nakal di matanya, dan bertanya, "Kamu sudah lajang sepanjang hidupmu? Bagaimana kabarmu sepanjang hidupmu? "Dia memiringkan kepalanya dengan sadar ke arahnya saat pintu lift tertutup.

Kembali pada tahun 1999, ketika muda Ji-won telah naik ke lantai Jin-jin bersamanya, dia menghentikannya sebelum dia keluar dari lift. Terlalu malu untuk mengatakan apapun, Ji-won baru saja mendekati Jin-jin, lalu membungkuk untuk memberinya ciuman lembut dan manis.