Advertisement
Advertisement
Episode 14 Part 2


All images credit and content copyright: SBS

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS While You Were Sleeping Episode 14 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS While You Were Sleeping Episode 15 Part 1

Woo-Tak mengantarkan mereka ke lift, dan Hong-joo mengingatkannya bahwa Ibu menyuruhnya datang untuk sarapan setiap pagi, dan untuk memberitahunya apakah dia kehabisan lauk. Jae-chan menambahkan bahwa dia akan mencalonkan diri jika membutuhkan apapun, tapi Woo-tak mengatakan dia baik-baik saja sekarang, dan mereka harus mempertimbangkan agar hutang mereka dilunasi.

Woo-Tak mengejutkan mereka dengan mengatakan bahwa Jae-chan benar-bahwa dia tidak menyalahkan mereka atas cederanya, dan dia senang Hong-joo baik-baik saja. Dia membungkuk untuk memberitahu Hong-joo agar tidak menangis atau merasa bersalah lagi, Jae-chan dan Hong-joo mengenali kata-kata itu saat di taman.

Woo-tak melihatnya dalam mimpi, tentu saja, dan Jae-chan bertanya apakah karena itu dia sengaja memerintahkan mereka berkeliling seperti pelayan, untuk meringankan beban dan rasa bersalah mereka. Woo-tak mengkonfirmasikannya sambil menyeringai dan saat mengantar pulang.



Dengan meriah, reaksi Jae-chan adalah kesal karena Woo-Tak tiba-tiba terlihat keren dengan satu garis, sementara membuatnya terlihat kecil. Dia mengatakan bahwa Woo-Tak memiliki sisi misterius, dan itu membuat Hong-joo memikirkan Woo-tak yang mengklaim bahwa dia memiliki orang tua yang sangat protektif dan tampan, yang tidak sesuai dengan kulkas kosong yang baru saja dia lihat. Dia setuju bahwa dia memiliki sebuah misteri.

Malam itu, ada sesuatu yang menarik perhatian Robin dan dia bangun dari tempat tidur, dan Woo-Tak bergerak dalam tidurnya. Dia bermimpi ditanyai di kantor kejaksaan oleh Jae-chan, tentang mengetahui tersangka pembunuhan, Cable Guy Do Hak-young.

Dalam mimpi tersebut, Woo-tak mengatakan bahwa dia dan Hak-young adalah teman sekelas sekolah menengah atas, dan teman sekamar sampai satu setengah tahun yang lalu. Dia mengakui bahwa ketika dia mendengar tentang kasus ini, dia menganggap bahwa Hak-Young bisa menjadi pelakunya.




Telepon dari Hong-joo membangunkannya, dan dia bertanya apakah dia baik-baik saja, mengatakan bahwa dia baru saja membayangkan bahwa tersangka pembunuh itu masuk ke apartemennya dan mengancamnya. Dia menebak bahwa Woo-Tak mengenalnya dan berbohong tentang hal itu, tapi dia berkeras bahwa dia tidak melakukannya.

Hong-joo menyuruhnya untuk mengunci pintu dan memanggil polisi, dan dia tertawa dan mengingatkannya bahwa dia adalah polisi, dan meyakinkannya bahwa dia akan aman.

Dia tersenyum kepada dirinya sendiri setelah telepon, tapi tiba-tiba senyumnya memudar menjadi silau dingin, dan dia menatap ke seberang ruangan dan berkata, "Mengapa kamu datang ke sini Hak-Young?" Apa?

Kemudian kita melihat bahwa Hak-Young telah duduk di sisi lain ruangan bersama Robin di pangkuannya sepanjang waktu ini. Jeepers Hak-young memiliki pandangan yang sangat menyeramkan di matanya, dan dia mengatakan bahwa kode kunci tidak berubah, bertanya-tanya apakah sudah lebih dari setahun sejak dia tinggal di sini.

Hong-joo menaiki kamarnya dan akhirnya memutuskan untuk mengambil mantel dan keluar.

Woo-Tak bertanya lagi mengapa Hak-young mendatanginya, dan dia berkata dengan tidak menyenangkan, "aku menjadi seorang pembunuh." Tetapi ketika dia mulai menjelaskan dirinya sendiri, dia bersumpah dan terus bahwa dia tidak pernah membunuh seseorang, tapi semua orang membuatnya keluar untuk menjadi pembunuh.


Woo-tak mengatakan bahwa dia akan membantu dan memberi tahu Hak-Young untuk menyerahkan diri, yang dia setujui. Tapi dia bertanya kepada Woo-tak apakah dia yakin dia tidak bersalah, mengatakan bahwa dia datang ke sini karena Woo-Tak adalah orang yang paling cerdas dan terbaik yang dia kenal.

Hak-Young bertanya dengan putus asa apakah Woo-Tak akan menggantikannya, dan Woo-tak berkata dengan letih, "Apa aku harus mengatakan bahwa aku percaya padamu sehingga kau akan mengubah dirimu?" Ack, apakah itu sesuatu yang harus kukatakan mungkin pembunuh?

Hak-Young merasa kesal dan mengancam "Jika aku berakhir sebagai seorang pembunuh, maka aku memberitahu rahasia mu ke polisi," dan mengatakan Woo-tak untuk membuktikan ketidakbersalahannya jika dia ingin merahasiakannya.