Advertisement
Advertisement
Episode 8 Part 1

Salah satu saksi dan terdakwa tiba untuk diinterogasi, dan pasangan Woo-Tak adalah polisi yang dipanggil untuk memberi kesaksian tentang kasus tersebut. Dia mengatakan dengan gugup bahwa rekannya meminta untuk berbicara dengan Jae-chan dan menyerahkan teleponnya, dan di sisi lain, Woo-tak dan Hong-joo dengan cepat mengatakan kepadanya bahwa mereka berdua bermimpi tentang interogasinya hari ini.

Dia berakhir dengan buruk sementara tujuannya dengan baik, dan setelah membandingkan mimpinya, satu-satunya perbedaan yang mereka temukan adalah bahwa dalam mimpi Hong-joo Jae-chan melakukan tanya jawab, dan dalam mimpi Woo-tak Chief Choi memimpin.



mereka mendesaknya agar Chief Choi mengambil alih Interogasi, tapi Jae-chan tidak yakin, terutama saat dia melihat betapa ramahnya Chief Choi dengan Yoo-bum.  Dia ragu-ragu, tidak tahu apakah dia bisa dipercaya, tapi pada akhirnya dia mengatakan pada Chief Choi untuk melakukan tanya jawab, dan Yoo-bum terlihat terkejut.

Hong-joo bertanya-tanya mengapa kedua mimpi itu berbeda, dan Woo-tak bertanya apakah mimpinya pernah salah Dia bilang mereka tidak sampai bertemu dengan Jae-chan, saat itulah mereka mulai berubah. Dia berharap mimpi Woo Tak adalah yang terbaik. Eek, kalian membuatku gugup.

Choi Choi mulai bertanya, dan Jae-chan terkejut karena ramalan Hong-joo benar tentang ayah So-yoon yang memohon untuk tidak bersalah atas semua tuduhan. Yoo-bum menunjukkan kepada mereka sebuah kontrak yang ditandatangani oleh suami dan istri yang menyatakan bahwa thbahwa dia akan memberinya jumlah yang besar jika dia memukulnya lagi, dan memainkan rekaman yang dia buat dari ibu Hong-joo di restoran tersebut, mengatakan bahwa dia bisa mengumpulkan pemukimannya.
Yoo-bum juga keberatan dengan tuduhan menendang istrinya malam konser piano, menunjukkan bahwa jejak kaki pada blusnya berbeda ukurannya. Dia mencambuk seorang penguasa dan mengukur kaki kliennya di depan semua orang untuk ditunjukkan. Sepanjang semua ini, Chief Choi tampaknya sepenuhnya berada di pihak Yoo-bum.

Dia meminta Yoo-bum untuk menguraikan teorinya, di mana ibu So-yoon menetas rencana untuk menggunakan luka ski-nya untuk mengumpulkan sejumlah uang dari suaminya. Kepala Choi bereaksi seperti ini benar-benar masuk akal, bahkan menawar ayah Yong-yoon sebagai tisu untuk air mancur buayanya.

Yoo-bum nyengir dan wajah Jae-chan jatuh, dan Chief Choi mengatakan bahwa dia pasti merasa tidak enak saat istrinya pingsan, dia bersumpah Dia tidak memukulnya, dan kemudian mereka menangkapnya. Tapi kemudian dia berhenti di sana dan bertanya pada Jae-chan apakah dia satu-satunya yang merasa aneh ini. Yay, dia sama sekali tidak ada di tim Yoo-bum.

Chief Choi menunjukkan betapa anehnya kata sang suami, dan Jae-chan melompat ke sana, bertanya-tanya mengapa kata-kata pertama keluar dari mulutnya tidak khawatir atau menangis. untuk bantuan. Mereka memutar rekaman dari reporter yang sedang melakukan wawancara So-yoon saat ibunya pingsan, dan ini jelas menunjukkan bahwa reaksi pertama ayahnya adalah untuk menutupi jejak kaki pada blus dan blak kalau dia tidak melakukannya, bila tidak ada tanya seseorang.

Ayah Yoon mulai mengoceh dengan gugup sehingga kakinya berbeda ukuran, dan Jae-chan menuntut untuk mengukur sepatunya, bukan kakinya, dan polisi dan reporter menjadi sangat tampan seperti akan mengangkatnya. ke meja Jae-chan bertanya apakah itu semua bukti yang telah disiapkan oleh pembela, dan kemudian meminta Hyang-mi untuk membawa bukti penuntut, dan ini adalah gerobak raksasa yang penuh dengan barang-barang.

Terdakwa mulai pergi ke gua, dan Yoo-bum berteriak kepadanya berhenti berbicara. Jae-chan menyalakan tekanan dan mengatakan bahwa dia sudah cukup untuk mendakwa, tapi bagaimana terdakwa memilih untuk bekerja sama dengan penyelidikan akan menentukan hasilnya. Ayah So-yoon mengatakan bahwa dia akan mengaku bersalah tapi pengacaranya membujuknya untuk melakukannya dan membuat semua bukti palsu. Yang sangat menakjubkan.

Chief Choi memberi Jae-chan kursinya agar dia bisa mengambil alih. Hong-joo dan para ibu melompat gembira mendengar berita tersebut, dan pompa tinju Woo-Tak di stasiun.

Di sekolah, So-yoon berlari ke arah Seung-won untuk memberitahunya kabar baik itu, menyeringai dari telinga ke telinga, dan dia menjemputnya dan berputar di depan semua orang. Bisakah kamu berkencan sekarang?

Setelah itu, Chief Choi menawarkan kopi kepada Yoo-bum, dan Yoo-bum mengatakan bahwa dia sedikit kecewa hari ini untuk melihat bahwa Chief Choi telah berubah, setelah berpikir bahwa dia akan selalu berada di pihaknya.

Chief Choi mengatakan bahwa dia tidak pernah berada di pihak siapa pun, dan jika dia merasakannya secara berbeda, itu adalah Yoo-bum yang telah berubah, bukan dia. Yoo-bum melempar kopi ke tempat sampah saat keluar, mencemooh dengan pahit.Hyang-mi mengatakan pada Jae-chan bahwa dia agak tidak enak hari ini, dan Jae-chan pada gilirannya mengakui bahwa dia salah paham dengan Chief Choi.

Jae-chan mulai mencantumkan semua hal yang dia anggap mencurigakan Chief Choi, seperti meninggalkan pekerjaan lebih awal atau mengirim teks dari pekerjaan, yang menurutnya merupakan tanda bahwa dia telah menerima suap dan membocorkan bukti. Jae-chan membungkuk dengan permintaan maaf dan duka yang tulus, tanpa menyadari bahwa bosnya berdiri di belakangnya sepanjang waktu, kepada cemoohan Chief Choi yang lemah.