Advertisement
Advertisement
Episode 1 Part 1

All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Mad Dog Episode 1 Part 2

Mad Dog menawarkan pendekatan yang berbeda terhadap kasus kriminal dengan tim penyidik asuransi yang tidak segan membengkokkan hukum untuk kepentingan mereka sendiri. Mereka menyeberang jalan dengan spesialis kecelakaan ringan yang lebih baik dalam pekerjaannya daripada mereka, dan mengenalkan unsur misteri. Pahlawan kita memiliki masa lalu yang tragis sehingga ia tidak dapat melarikan diri, tapi mungkin saja dia menemukan seseorang yang bisa memahami rasa sakitnya.

Seorang pemuda yang sedang makan siang di dekat jendela kafe dan menyaksikan sebuah kecelakaan mobil di jalan. Sebuah montase kecelakaan menyertai sebuah narasi yang menjelaskan bahwa populasi Korea diasuransikan secara luas, namun saat pemuda tersebut berlari untuk naik bus, kami mengetahui bahwa dia adalah salah satu minoritas yang tidak diasuransikan. Pemuda itu naik busnya dan melihat ke luar jendela pada sebuah siaran peringatan publik yang menghormati puluhan korban, suasana hatinya tiba-tiba serius.

Narasi tersebut menginformasikan kepada kami bahwa penipuan asuransi mengikuti tren dan yang terbaru adalah kolusi (kolaborasi ilegal). Kamera membesarkan seorang pria di atap yang menggunakan teropong untuk memantau seorang wanita, JANG HA-RI (Ryu Hwa-young), yang mengidentifikasi dirinya sebagai "Pemain Jang" saat ia pincang berjalan ke rumah sakit.

Di dalam, rekannya PARK SOON-JUNG (Jo Jae-yoon), alias "Cheetah," menyamar sebagai teknisi komputer, yang memungkinkan hacker tim, "Pentium" OHN NOO-RI (Kim Hye-sung) untuk membantunya dari jarak jauh. menyalin file Pria di atap adalah pemimpin tim, "Mad Dog" CHOI KANG-WOO (Yoo Ji-tae), dan dia memberitahu semua orang bahwa mereka punya waktu sepuluh menit.

Seorang dokter menyarankan operasi untuk pergelangan kaki Ha-ri yang terkilir, yang berarti tinggal dua bulan untuk pembayaran yang murah hati, tapi dia khawatir dia akan keluar dari kondisi dan bertanya tentang gym. Ketika dokter itu ragu-ragu, dia membungkuk lebih dekat dan gaunnya yang dipotong rendah membuat dia melakukan tur pribadi di gym rahasia rumah sakit.

Ha-ri memperhatikan seorang pria yang berlari di atas treadmill dan dokter tersebut menjelaskan bahwa dia menerima satu miliar won untuk angina. Tas Ha-ri dilengkapi dengan kamera tersembunyi dan dia menunjuknya ke arah pria di atas treadmill.

Kang-woo memberitahu timnya bahwa petugas polisi telah tiba di rumah sakit. Sebuah alarm berbunyi di dalam dan kamera tersembunyi Ha-ri merekam pasien angina saat dia bergegas kembali ke kamarnya.

Dokter yang bersama Ha-ri menyapa Manager PARK MOO-SHIN dari Asuransi Taeyang dengan ancaman untuk memanggil polisi. Manager Park memiliki seorang detektif yang melayani dokter dengan surat perintah penggeledahan dalam penyelidikan penipuan dan Ha-ri memanggil Kang-woo dengan berita tersebut. Pada saat bersamaan, Soon-jung menyelesaikan misinya untuk menyalin file digital sebelum pejabat rumah sakit tiba untuk menghancurkan hard drive.

Ha-ri kabur ke atap, tempat dia mengeluarkan tembakan palsu untuk menarik legging tersembunyi di bawahnya. Dia berjalan menyusuri tepian sempit dengan ahli saat Soon-jung naik ke mobilnya di bawah. Ha-ri jatuh dari atap dan meraih seberkas balok seolah itu adalah bar paralel dan kemudian meluncur turun dari struktur saat Kang-woo memuji keahliannya.

Ha-ri dan Soon-jung pergi tapi Manager Park mengejar mereka dan Kang-woo memperingatkan, "Puppy menarik ekor kami." Ha-ri membuat dia tetap tenang saat dia melewati lalu lintas sementara Soon-jung gugup turun ke lantai penumpang . Manager Park bersumpah, "Orang-orang yang melanggar hukum itu. Saya akan membuat kamu semua hari ini, "dan ramalannya hampir menjadi kenyataan saat mereka dipaksa berhenti pada sebuah lampu, namun Ha-ri lolos, membuat Manager Park terperangkap.


Ha-ri dan Soon-jung tiba di markas tim dimana Kang-woo dan Noo-ri sedang menunggu. Ketika Soon-jung menghasilkan memory stick dengan file-file yang diperlukan, Kang-woo mengatakan, "Ayo tangkap dia."

Pasien angina, Lee Han-dong, duduk bersama istrinya di sebuah kantor real estate dan mereka akan membeli properti seharga 1,5 miliar won. saat Kang-woo melenggang masuk dan berseru, "Wah, akhirnya saya bisa bertemu dengan kamu." Dia menyajikan kartu nama yang mengidentifikasi perusahaannya sebagai Mad Dog.

Ketika Kang-woo menyajikan bukti bahwa Lee Han-Dong menerima lebih dari satu miliar won untuk angina, pria itu tiba-tiba bertindak seolah-olah dia tidak bisa bernafas. Kang-woo tertawa dan mengangkat gagang teleponnya saat memutar video Ha Han milik Han-dong di atas treadmill dan menjelaskan, "Mad Dog adalah obat untuk pria sepertimu. Kau sudah selesai sekarang. "

Tim Mad Dog merayakan di sebuah restoran di mana sebuah laporan di televisi mengumumkan penangkapan para dokter dan pasien yang mereka temukan untuk penipuan asuransi. Ha-ri mendapat teks bahwa uang hadiah mereka disimpan ke rekening bank mereka. Kang-woo dengan senang hati memuji kesuksesan mereka tapi berpaling saat melirik teleponnya menunjukkan foto istri dan anak laki-lakinya.

Manager Park menyela perayaan tersebut, marah karena Mad Dog mempermalukan departemennya. Tim tersebut tidak menganggapnya serius saat dia mengancam untuk mengekspos mereka karena secara ilegal menyalin file rumah sakit dan Kang-woo menegaskan bahwa mereka tidak mampu melakukan taktik canggih semacam itu, dengan mengatakan bahwa Soon-jung masih menggunakan telepon flip dan Noo-ri adalah alergi. ke sinar matahari dan tidak bisa bekerja di lapangan.

Manager Park menantang Kang-woo, "Maukah kamu terus-terusan mengamuk? Bukankah kamu malu untuk mendiang istri dan anak kamu? "Soon-jung menyeret Manager Park untuk pergi. sementara Ha-ri melirik Kang-woo dalam keprihatinan.

Kang-woo terhuyung-huyung ke apartemennya di mana sebuah surat kabar menunggu dengan judul," Ulang Tahun Kedua Juhan Air 801 Accident "Sebuah foto peringatan publik memicu kilas balik dan kita melihat sebuah pesawat jatuh di langit sementara istri Kang-woo mencengkeram putra mereka yang masih muda, keduanya mengenakan masker oksigen.
Kang-woo mencoba untuk mengguncang ingatannya saat dia menerima sebuah teks untuknya datang ke kantor di pagi hari. Di pagi hari, Kang-woo melewati seorang pria dengan tanda-tanda protes, anak laki-lakinya yang dekat dengan lengan yang terluka. Tanda-tandanya berbunyi, "Penyewa yang terluka ditendang keluar. Pemilik bangunan mendapatkan uang asuransi.

Kang-woo berjalan melalui sebuah apartemen yang telah dilengkapi dengan baik ke atrium penuh pohon. Seorang pria tua menyambutnya dengan ramah, "kamu terlihat jauh lebih baik sekarang," tapi Kang-woo ingin tahu mengapa dia dipanggil. Chairman Cha memintanya untuk kembali bekerja, tapi ketika Kang-woo tidak bisa mendapatkan sebuah janji bahwa dia dapat membunuh Go Jin-chul jika dia menangkapnya, dia dengan hormat mengakhiri pertemuan tersebut.

Di luar, Kang-woo mendekati anak laki-laki itu dengan sebuah boneka mainan anjing dan menawarkan makanan kepada pasangan ayah-anak yang memprotes. Kang-woo mengajak mereka untuk mengikutinya dan berjanji untuk mendengar apa yang harus mereka katakan.

Ketika Kang-woo mendekati gedung yang roboh tersebut, suara sang ayah membawa kita kembali ke hari kecelakaan itu. Ia sibuk dengan pelanggan di restorannya di lantai dasar sementara anaknya bermain dengan robot mainan dan istrinya sedang sibuk di dapur.

Beberapa menit setelah sang ayah pergi untuk melakukan pengiriman, lampu-lampu bergoyang seakan ada gempa. Pelanggan berlari keluar dengan panik dan seseorang memperingatkan isterinya akan bahaya. Dia berlari keluar dengan anak mereka, Seon-ho, tapi robot itu tertinggal. Orang-orang tumpah dari gedung ke trotoar dan melihat papan reklame di atas atap bergoyang maju mundur. Tiba-tiba gerakan berhenti dan Seon-ho berlari ke dalam untuk robotnya dengan ibunya di belakangnya.

Tembakan besar menghancurkan bangunan dan bagian beton jatuh ke trotoar sebelum Seon-ho dan ibunya bisa keluar. Ibu Seon-ho melindunginya dengan tubuhnya saat bangunan itu runtuh di atasnya.

Kang-woo mengunjungi ibu yang terluka parah di rumah sakit saat ayahnya menjelaskan kepada Ha-ri bahwa ini adalah keajaiban bahwa Seon Ho tidak terluka parah. Ketika ditanya, dia berbagi bahwa tuan tanah tersebut berkeras bahwa dia tidak bertanggung jawab atas kerusakan apapun.

Soon-jung bertemu dengan seorang mantan rekan kerjanya, dia adalah perawat di salah satu rumah sakit. Dia ingin tahu berapa lama dia berencana untuk bekerja sebagai penyidik dan diberi tahu, "Sampai sebuah pos untuk perawat dibuka di bidang pediatri." Perawat Oh menyerahkan bagan medis untuk ibu Seon Ho dan berjanji bahwa ini adalah kali terakhir dan mendapat jantung dari Soon-jung sebagai gantinya.

Di ruang bermain rumah sakit, Kang-woo mendekati Seon-ho dan saat dia mengambil robot itu, anak laki-laki itu terurai dan mengaku bahwa ibunya terluka karena dia. Kang-woo menenangkan Seon-ho dengan janji untuk menemukan dan menghukum orang yang bertanggung jawab atas kecelakaan itu.

Ha-ri bekerja di sebuah pesawat televisi di mana pemilik rumah, arsitek Ahn Chi-hoon, merekam sebuah episode untuk sebuah pertunjukan yang membangun rumah-rumah berpenghasilan rendah bagi masyarakat. Soon-jung menempatkan alat pelacak di mobil Ahn Chi-hoon dan belajar bahwa pada malam hari dia menjalankan tugas yang patut dipertanyakan untuk anak seorang pejabat tinggi dengan masalah narkoba yang serius.

Ha-ri dan Soon-jung pergi menyamar di sebuah klub yang sering dikunjungi Ahn Chi-hoon. Sebagai pembawa acara, Ha-ri mendownload data dari kamera dasbornya sementara Kang-woo masuk ke dalam dan melihat Ahn Chi-hoon dalam perjalanan untuk mewawancarai seorang manajer di klub tersebut. Manajer tersebut mengkonfirmasikan bahwa Ahn Chi-hoon menegaskan bahwa dia tidak bertanggung jawab atas keruntuhan bangunan tersebut.

Kang-woo berkunjung ke kantor Ahn Chi-hoon yang didampingi oleh Ha-ri, yang berpose sebagai klien, dan Soon-jung sebagai pengantar air. Kang-woo bertemu dengan Ahn Chi-hoon dan memberitahukan kepadanya bahwa kliennya adalah anak enam tahun dari sebuah restoran di lantai dasar bangunannya yang roboh.

Ketika Ahn Chi-hoon menyadari bahwa Kang-woo menginginkan penyelesaian untuk Seon-ho, dia mengeluh bahwa ketika orang menginginkan uang, mereka menggigit dan tidak pernah melepaskannya. Kang-woo setuju, "Kamu benar. Seekor anjing gila menuju kamu. "Ketika Ahn Chi-hoon menegaskan bahwa bangunan itu tidak dibangun dengan buruk, Kang-woo menjanjikan penyelidikan menyeluruh.

Soon-jung meletakkan sebotol air di pendingin di bawah pengawasan seorang pegawai wanita. Sebuah kedipan mengirimnya bergegas pergi saat Noo-ri mencatat seberapa baik pekerjaan yang dilakukan wanita melarikan diri. Ha ha. Soon-jung menyembunyikan sebuah mikrofon di bagian belakang tangki air.

Ha-ri ditinggalkan sendirian di ruang konferensi, sementara asisten mengambil lebih banyak rencana rumah baginya untuk ditinjau. Noo-ri menyarankan langit-langit untuk kamera yang menarik Ha-ri dari dompetnya, jadi dia berdiri di atas meja. Tepat saat dia memakainya, Ha-ri memperhatikan pemuda yang tidak diasuransikan sejak awal episode yang mengincarnya dengan penuh rasa ingin tahu dari lorong.

Pria itu berjalan, saat Ha-ri melangkah ke kursi dan kehilangan keseimbangan, dan kemudian mereka berdua jatuh ke meja. Ha-ri menjelaskan, "Saya takut ada kecoa di lantai," dan pria itu melemparkannya ke arahnya dan melompat dengan panik. Dia membawa sekotak tisu ke arahnya untuk menangkap kecoak itu sebelum dia berlari keluar ruangan.