Advertisement
Advertisement
Episode 4 part 1

Pianist So-yoon berlari ke sekolah dalam hujan. Dia adalah seorang siswa SMA dan Little Bro adalah teman sekelasnya, dan dia menghampirinya untuk bertanya pada ibunya. Dia dengan dingin mengingatkannya agar tidak bertingkah seperti mereka saling mengenal, tapi dia bilang dia hanya mengkhawatirkannya.

Dia melepaskan mantelnya dan meletakkannya di bahunya, dengan manis menarik kap mobil untuk melindunginya dari hujan. Dia bertanya apa namanya, dan dia gapes dan mengatakan mereka berada di kelas yang sama selama dua tahun. Dia tidak mengerti mengapa itu berarti dia harus tahu namanya, dan lari menyeringai. Bung, apakah mereka menggaet kita? (Bro kecil tidak punya nama-dia benar-benar "adik kecil Jae-chan" dalam kreditnya.)

Jae-chan mendesah melihat saat tumpukan file kasus lain tiba di kantornya, dan manajer kantor Hyang-mi menyiratkan bahwa dia lamban untuk menutup kasus dibandingkan dengan jaksa lainnya. Kepala Investigator Choi lebih peduli dengan Jae-chan memilih restoran yang tepat untuk makan siang staf, mengatakan bahwa itu bisa menjadi lebih penting daripada catatan kasusnya di mata atasannya.

Jae-chan berlari ke hoobae Hee-min untuk meminta bantuan, hanya untuk diacuhkan saat dia memanggilnya, lagi-lagi di banmal. Yoo-bum ada di sana bersama jaksa penuntut, dan dia mengatakan pada Jae-chan bahwa dia mengungguli dia sekarang, jadi dia harus mengatasinya secara formal dengan gelarnya.

Ketika Jae-chan mengatakan bahwa dia akan meminta sarannya untuk memilih restoran, Yoo-bum mengoceh dari daftar semua selera jaksa penuntut seperti yang diketahui-semuanya. Dia mencapai untuk menepuk kepala Jae-chan dengan cara biasa yang merendahkan, tapi kali ini Jae-chan meraih lengannya dan menghentikannya, yang menurut jaksa agung kasar. Yoo-bum memainkannya, tapi merasakan permusuhan dari Jae-chan.


Di dalam bus, anak perempuannya semakin cemas sehingga semua penumpang ini bisa mati. Ayah dengan tenang mengatakan kepadanya bahwa dia akan menepi dan membuat semua orang turun dari bus, dengan alasan kegagalan mekanis.

Sementara mengawasi tentara yang mencurigakan itu, Dad menariknya dan meminta semua orang untuk naik bus berikutnya karena ban kempes, dan gerakan agar putrinya ikut bersama mereka. Dia mengusir semua orang ke tempat yang aman dan kemudian menangis saat dia melihat ke belakang ke bus hanya dengan ayah dan tentara masih di atasnya.

Dia tersenyum padanya sambil meyakinkan dan kemudian meminta tentara tersebut untuk membantunya mengganti ban kasa, tapi gelisah tentara mencoba untuk melawan ayahnya. Dalam pertarungan, bom di adonannya padam, membuat bus terbakar. Anak perempuan itu berlutut, menangis untuk ayahnya.

Hong-joo bangun dari mimpi lain sambil menangis, dan menuliskan rinciannya: "Seung-won menjadi pembunuh karena hyung-nya." Dia tidak tahu siapa Seung -won adalah, atau mengapa dia menjadi pembunuh. Aaack, tolong jangan biarkan itu yang saya pikir itu ... Dia menambahkan post-it ke dinding catatan mimpi, tapi kemudian ingat Jae-chan menyuruhnya untuk mengabaikan mimpinya jika dia tidak dapat menangani mereka, dan melempar yang itu ke tempat sampah.

Di sekolah, adik laki-lakinya menabrak pianis So-yoon di depan semua temannya, menuntut untuk berbicara. Dia membawanya ke gym dan mulai memukulnya karena tidak menepati janjinya, tapi dia berteriak bahwa dia melihat dia melakukan pencarian di internet untuk membunuh anggota keluarga kamu sendiri. Wow, itu pergi sangat cepat dan gelap.

Dia bertanya mengapa dia akan melakukan hal seperti itu, tebak segera bahwa dia berniat untuk membunuh ayahnya. Dia menggigit kembali bahwa dia berusaha menyelamatkan ibunya, tapi dia berpendapat bahwa ayahnya akan dihukum oleh hukum. Dia mengatakan ayahnya tidak akan pernah diadili, "karena jaksa bodoh dan pengacara itu buas." Dia tahu persis bagaimana pengacaranya. akan mengurangi biaya, dan kami melihatnya bermain seperti yang dia jelaskan, karena Yoo-bum membawa bukti baru ke kantor Jae-chan yang menunjukkan bahwa luka ibunya berasal dari ski, beberapa hari sebelum konser.

Adik laki-laki mengatakan bahwa ibunya masih bisa biaya pers, tapi dia tahu ibunya tidak akan pernah melakukannya karena dia lebih takut pada ayahnya daripada hukum. Benar saja, ibunya mengatakan pada Jae-chan melalui telepon bahwa dia terluka akibat kecelakaan ski.

Jung-chan mencemoohnya di telepon dan memberitahu Yoo-bum bahwa dia mengerti sekarang-bahwa inilah bagaimana Yoo-bum membuat kejahatan hilang. dan bagaimana dia mengubah klien menjadi pelanggan tetap. Oh snap.Yoo-bum bertanya mengapa Jae-chan memegang dendam seperti itu atas apa yang terjadi tiga belas tahun yang lalu, yang menurutnya adalah satu-satunya penjelasan mengapa Jae-chan pindah ke pacarnya, menabrak mobilnya, dan sekarang membuat keributan dalam kasus open-and-shut.

Jae-chan's staf gapes dan Hyang-mi mulai menyebarkan gosip segera, yang menyebar seperti api melalui manajer kantor masing-masing tim. Yoo-bum memiliki kuningan untuk memberitahu Jae-chan untuk melakukan sesuatu sesuai dengan hukum, dan menyuruhnya untuk berhenti bertingkah seperti anak yang belum dewasa. Aku membenci kamu.