Advertisement
Advertisement
Episode 3 Part 2

Keesokan paginya, Hong-joo membangunkan semua sinar matahari dan pelangi memikirkan Jae-chan, sementara dia menggerutu dari biasanya saat adik laki-lakinya terbangun. dia bangkit dengan paksa adik laki-laki terganggu dengan pemikiran teman pianisnya, tapi menyingkirkannya dan bertanya apakah Hyung berkencan dengan noona tetangga sekarang, yang justru membuat Jae-chan dalam suasana hati yang buruk. Lalu dia berkata kepada ibunya tentang bagaimana Jae- chan benar-benar kepala tumit untuknya, mengubah bola nasi di tangannya ke dalam hati saat dia memanggilnya tampan.

Ibu bertanya apa yang terjadi dengan pengacara Yoo-bum, dan Hong-joo merobek hati nasi saat menyebutkannya. Dia bertanya bagaimana dia bisa berkencan dengan pria yang akan membingkainya dan mengirim mereka ke kematian mereka, jadi Mom bertanya jika dia menukar dia untuk anak tetangga. Hong-joo menyatakan dengan murah hati bahwa sejak dia menyelamatkannya dan Ibu, dia hanya perlu membayarnya seumur hidupnya dan membawanya masuk Pfft.

Jae-chan memberitahu adik laki-lakinya bahwa Hong-joo benar-benar gila dan penuh dengan delusi bahwa dia jatuh cinta padanya. Dia mengatakan harus ada semacam undang-undang yang membuat orang seperti dia mengenakan bunga di rambut mereka sehingga semua orang tahu untuk menghindarinya.

Kedua kakak laki-laki itu terkejut saat Hong-joo membunyikan bel pintu pagi itu dengan membawa bola nasi, dan Jae-chan bertindak. seperti interkom memiliki cooties saat dia mengusirnya, mengatakan dengan singkat bahwa dia tidak perlu membayarnya untuk apapun. Dia tampaknya mendapatkan petunjuknya, dan kemudian Hong-joo dan Jae-chan melakukan rute yang sama untuk bekerja pagi itu, ditunjukkan di tempat yang sama di sepanjang jalan di layar terpisah.


Mereka tidak boleh berjauhan, karena mereka bertemu dengan orang yang sama, dan pada satu saat ketika Hong-joo bertemu dengan seorang gadis kecil yang kehilangan balonnya di pohon, dia Bicaralah padanya tentang pria jangkung dengan lengan panjang. Beberapa saat kemudian, Jae-chan mengambil balon itu, dan gadis kecil itu mengucapkan terima kasih atas namanya, heh.
Hong-joo preorder kopi pagi Jae-chan di sebelahnya, dan kemudian naik kereta bawah tanah beberapa menit di depannya ... hanya untuk memunculkannya. seperti penguntit saat dia duduk. Dia mencoba menghentikan pria di antara mereka untuk tidak duduk, tidak berhasil.

Hong-joo menebak bahwa dia memiliki banyak pertanyaan, melihat bagaimana rasanya mengikutinya tapi di sini dulu. Dia menjelaskan bahwa dia melihat dia akan bekerja dalam mimpi, dan menunjukkan kepadanya tentang rincian yang dia lihat, seperti dia mengambil balonnya, memesan kopi, dan naik kereta bawah tanah. Dia menunjukkan bahwa ini membuktikan pertarungan impiannya adalah nyata, yang berarti bahwa dia menyelamatkannya, dan bahwa dia berhutang padanya. Dia menyerahkan payung kepadanya dan mengatakan bahwa dia akan membutuhkannya, dan menunggu jawabannya tentang mimpinya.

Jae-chan mengatakan bahwa dia tidak mempercayainya, bukan karena dia tidak bisa, tapi karena dia tidak mau. Dia bersumpah untuk tidak pernah mempercayainya bahkan jika dia memiliki mimpi lain seperti itu, tidak peduli siapa yang meninggal di dalamnya. Dia mengatakan bahwa jika dia mulai mempercayainya, tidak ada akhir yang terlihat untuk menyelamatkan orang, dan menyalahkan dirinya sendiri jika dia tidak dapat melakukannya.

Dia bertanya bagaimana kamu seharusnya menghadapi beban itu, dan Hong-joo tidak memiliki jawaban untuk itu. , melihat bagaimana dia juga tidak bisa mengatasinya. Dia merebahkan postingannya dan menyuruhnya untuk mengabaikan mimpi itu, karena itu yang terbaik untuk kepentingannya sendiri. Dia mengatakan kepadanya untuk menemukan orang lain jika dia benar-benar ingin mengubah masa depan, dan mengembalikan payung sebelum berjalan pergi.

Hong-joo Menelepon setelah dia, dan bilang "kamu adalah satu-satunya. Saya tidak tahu mengapa kamu melakukannya. "Dia berbalik, tapi memintanya untuk mencari orang lain, karena jika ada dua di antaranya, pasti ada lagi. Dia melihat dia pergi dan mengatakan dengan sedih bahwa tidak ada siapa pun selain dia.

Di atas atap, seorang ayah (cameo oleh Choi Won-young) mengajarkan putrinya cara melempar bola baseball, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki mimpi bahwa dia bus meledak dan dia meninggal. Dia memintanya untuk tidak pergi bekerja hari itu, dan dia kamu akan mempertimbangkannya jika dia memberi dia sebuah permintaan, melihat topi bisbol di kepalanya. Dia menjulurkan lidahnya ke arahnya sebagai respons.

Saat itu Langit menurunkan rintik-rintik hujan pada saat Jae-chan melangkah keluar dari stasiun kereta bawah tanah, dan dia mendesah mengingat payung Hong-joo. Dia berlari ke atasannya, yang berharap bahwa dia memiliki payung untuk berbagi, tapi sesama jaksa SHIN HEE-MIN (Go Sung-hee) memukulnya dengan pukulan.

Dia mengatakan kepada Jae-chan bahwa hanya ada satu kamar untuk dua orang, dan dia mengatakan dia untuk terus maju, berbicara dengannya di banmal. Saat mereka berjalan pergi, atasan mereka bertanya kepada Hee-min mengapa maknae tersebut berbicara kepadanya, dan dia mengatakan itu karena dia adalah teman tirinya dari sekolah. Tak satu pun dari mereka tampaknya menyetujui, karena dia adalah hoobae sekarang.

Ayah pianis menonton rekaman CCTV, CCTV yang menendang istrinya berulang kali, dan bajingan yang sakit memiliki empedu untuk tersenyum saat melihatnya. Tidak mengherankan, pengacaranya ternyata Yoo-bum, dan dengan cara mereka menyelesaikan kalimat masing-masing tentang bagaimana menangani kasus ini, sudah jelas mereka telah melakukan tarian ini berkali-kali sebelumnya. Sang suami yakin istrinya tidak akan menuntut biaya, karena dia tidak akan pernah membahayakan masa depan putrinya.

Anak laki-lakinya bertemu dengan Hong-joo untuk minum kopi dan mengatakan bahwa dia datang karena dia memiliki pertanyaan untuknya, dan paling tidak ingin mendengarnya. permintaan maaf Hong-joo mengatakan bahwa dia tahu dia kecewa dengan tindakannya pada malam kecelakaan itu, dan bahwa dia mungkin terdengar seperti orang gila karena dia secara teknis tidak melakukan kesalahan, tapi dia tidak akan bisa tidur di malam hari tanpa Perpisahan yang bersih.

Dia mengatakan kata "maaf" berulang kali, kecuali dia meneriakinya seolah dia mengatakan "sekrup kamu," yang membuat permintaan maaf yang lucu. Dia terperangah dan hanya duduk di sana tidak tahu apa yang harus dilakukan pada dirinya.

Sementara itu, ayah pengemudi bus terkejut saat anak perempuannya naik bus saat dia seharusnya bersekolah, tapi dia bilang dia tidak bisa membuat dia khawatir dengan mimpinya. Perasaan itu hanya mengintensifkan saat seorang tentara naik bus tepat sebelum mereka lepas landas, karena dia mengenali wajahnya.

Beberapa saat kemudian, radio tersebut melaporkan berita tentang seorang tentara yang menembaki seorang petugas polisi dan sedang dalam pelarian. megang tangannya dan hanya mengatakan dengan cerah bahwa dia akan membawanya pulang.